30 June 2010

rumah usang itu

dulunya halaman bersih penuh dengan pohon bunga tanaman emak..

di bawah pokok salak inilah dulunya perigi yang jernih kami bersiram..

saban masa menatap mobil datang dan pergi di depan rumah ( Jerteh-Kuala Terengganu)..


'di pagar jarang' selalu berbaring lena ditiup angin lalu..


( Dedikasi untuk ayah dan mak )

rumah usang itu,
banyak menghimpun cerita gembira,
riang tawa gelak tetangga waktu daging menjadi gulai,
tangis gembira saudara kami menjengah dunia.

rumah usang itu,
merakam suara-suara ria hiba lirih zaman kecil,
waktu berebut ikan seekor berbahagi tiga,
semasa bermalasan untuk hapus lena dan ke sekolah,

tika bersatu kemas mengadap peti tv hitam putih,
saat mencapai timba bersiram di perigi jernih.

rumah usang itu,
menyimpan suara garau ayah mendidik kami,
menyelimuti kemas aroma masakan bonda,
menebarkan kasih-sayang seluas alam,
memejalkan daging menambah darah kami.

rumah usang itu,
telah meratah usia muda kami,
membiarkan dengan cepat kami dewasa,
melontar kami jauh dari pangkuannya yang mereput.


rumah usang itu,
aku kembali lagi hari ini,
bersama anak,isteri serta  keharuan,   
melihatnya dimamah usia dan makin tua .

anak-anak & isteri ku,
ini lah rumah berjasa..
dalamnya abah hidup dan dewasa,
dalamnya kami sepuluh beradik hidup bahagia,
walau hanya berbilik dua dan berdapur sempit.
terima kasih ayah-bonda..

syukur pada Allah yang merahmati..
rumah ini terlalu berharga..

Sungai Lerek
Setiu,Terengganu


1 Disember 2009


Salam ingatan untuk:
Nur Ashilah
Khairul Amri
Izatul Akmal
Naemah
Norhayati
Thalhah
Nurul Huda
Nur Asiah
Nur Syahrina
Nur Shafiqah

4 comments:

  1. Ya Allah..bahagiakan lah ibu dan bapa kami.. di dunia dan akhirat..

    ReplyDelete
  2. semoga ayah dan mak sentiasa diberkati Allah..

    ReplyDelete